Gaya Bercinta Populer

Kamis, 21 Juni 2012

Cerita Sex" Berahi Istri Kesepian 1

Aku pun tak tahu macamana aku boleh terpikat dengan wanita ini. Semuanya bermula bila membuka e-mailku dan menerima salam perkenalan dari seseorang yang bernama Azurra. Hampir setiap minggu aku menerima e-mail darinya.

Setelah dua bulan, hubungan cinta maya kami semakin hebat. Aku kemudiannya menerima dua keping gambar separuh bogel darinya. Azurra memberitahu itulah dirinya. Namun aku sedikit kecewa kerana wajahnya dihitamkan. Mana mungkin aku tahu siapa dia sebenarnya. Melihat gambarnya aku dapat membayangkan bentuk tubuhnya yang menawan itu, sepasang buah dadanya agak besar dan mengkal dengan puting nya yang berwarna coklat kemerah-merahan itu cukup memberahikan aku..

Azurra juga turut menceritakan hal peribadinya kepadaku. Katanya dia selalu ditinggalkan keseorangan.. Suaminya asyik out-station dengan tugas. Bila balik terus main.. Lepas tu tidur.

Bulan ketiga teka-teki siapa Azurra terjawab. Dia meminta aku berjanji tidak akan mendedahkan identitinya kepada sesiapa jua. Ketika itu isteriku pulang bercuti dikampung bersama anak-anakku. Alangkah terkejutnya aku bila gambar terbarunya mendedahkan siapa Azurra sebenarnya! Dia juga memberi nombor handphonenya.

Rupa-rupanya Azurra adalah Iza.. Jiran sebelah rumahku, sudah bersuami dan mempunyai dua orang anak berusia lima dan dua tahun. Haiza seorang guru manakala suaminya bekerja disektor swasta. Walaupun baru sembilan bulan kami berjiran namun dia agak peramah terutama terhadap isteriku berbanding suaminya yang pendiam. Aku segera menghubunginya.

"You ni serious ke..?" tanyaku.
"Yes.. I betul-betul ni. Selalu I melancap.. Bayangkan you!" selamba dia menjawab.

Dia memberitahu suaminya kini berkursus diKL. Patutle lama tak nampak.. Inilah peluang yang ku tunggu-tunggu untuk menjamah tubuhnya. Aku mencadangkan kami bertemu malam ini.

"Kat rumah I.. Boleh?" usulnya. Aku setuju sahaja.

Lewat malam itu aku menyelinap masuk kerumahnya melalui pintu belakang yang dibiarkannya sedikit renggang.. Terpegun aku seketika melihat tubuhnya yang hanya dibaluti baju tidur nipis warna putih jenama Victoria Secret dan kedua-dua bahagian sulitnya bersalut dengan bra dan underwear warna hitam. Jelas kelihatan bahagian-bahagian yang terbonjol itu..

Iza terus memelukku. Aku segera membalas pelukannya. Aku menyentuh pipinya dengan hidungku. Licin dan lembut. Perlahan-lahan aku mengucup bibirnya. Dia masih kaku dan agak malu. Aku mula mengulum lidahnya dan menghisapnya perlahan-lahan sambil merangkul lehernya.

Aku terasa ombak dadanya kencang bila aku semakin merapatkan badanku. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tanganku dapat meramas-ramas buah dadanya. Merasakan dia hampir terjatuh Iza lantas menolak tubuhku dan memberi isyarat masuk ke dalam bilik tengah. Mungkin dia takut anaknya akan tersedar.

Dengan bersahaja aku mendukungnya sambil mulutku mengulum bibirnya sehingga sampai ke dalam bilik. Entahlah mengapa, aku begitu berani buat begitu.. Aku rebahkan Iza di atas tilam yang empuk itu. Aku terus merapatkan mulut ku telinganya sambil berbisik,

"Malam ini adalah malam untuk kita berdua..!!".

Kucupan demi kucupan dan tangan aku mula menjalar di dada Iza. Boleh tahan besar, memang padat dan hebat. Aku meramas-meramas buah dadanya yang masih dibaluti coli sambil mengulum lidahnya. Iza membalas kulumanku.

Setelah puas berkuluman dan ramas-meramas, aku terus melucutkan baju tidur Iza. Kini tubuhnya hanya ditutupi dengan bra dan panties sahaja. Aku tak dapat gambarkan betapa cantik tubuhnya yang berkulit putih melepak itu. Aku terus menghisap telinga dan seluruh tubuhnya.

"Aaahhgghh..!!" dia merengek manja.

Aku melucutkan pakaianku.. Hanya yang tinggal seluar dalam sahaja. Aku makin berani.. Tak sabar rasanya nak ku jamah daging mentah yang terhidang..

Kemudian tanganku meraba belakang Iza mencari hook colinya. Dia melentikkan sedikit badannya agar memudahkan aku untuk membukanya dan buah dada Iza yang telah tegang itu memudahkan colinya terbuka. Ku lihat putingnya berwarna coklat kemerahan dan sudah menegak. Aku uli secukupnya kedua buah dadanya yang kenyal dan montok itu.

Dengan rakus aku hisap buah dadanya. Mula-mula sebelah kiri dengan yang sebelah lagi kuuli seperti Mamak uli tepung roti canai. Sudah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pula ke sebelah kanan. Iza masa tu memang sudah stim habis. Dia merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat.

"Mmm.. Mmm..!!" erangnya perlahan.

Aku terus memainkan kedua puting buah dadanya dengan hujung jemariku.. Iza menggeliat lagi.

"Mmm sedapp.." Iza semakin mendesah tak karuan bila aku meramas-ramas buah dadanya dengan lembut.

"Aaww.. Nngg..!!", Iza mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat.

Aku semakin menggila.. Tak puas kuramas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara berganti-ganti. Seluruh permukaan buah dadanya basah. Kugigit-gigit puting buah dadanya sambil meramas-ramas kedua-dua gunung kepunyaan Iza.

"Ooohh.. Oouww.." erangnya.

Aku tak peduli.. Iza menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambutku.. Kedua tanganku tetap meramas buah dada Iza sambil menghisapnya.

Di dalam mulut, puting buah dadanya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap. Iza hanya mampu mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit perlahan ketika gigiku menggigit lembut putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis-garis kecil bekas gigitanku.

Setelah cukup puas, bibir dan lidahku kini merayap turun ke bawah. Kutinggalkan kedua belah buah dadanya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain diatas pusatnya, Iza mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsuku yang semakin memuncak. Kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang putih melepak itu dengan air liurku.

Aku undur kebawah lagi.. Dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada diatas bukit pantatnya yang indah mempersona. Sebelum aku masuk ke kawasan larangannya, aku pusingkan Iza ke belakang. Aku tarik sikit underwearnya kebawah. Iza yang memang sudah tenggelam di lautan asmara, semakin suka dengan cara aku. Aku jilat sampai ke lutut sebelum aku pusingkan dia semula.

Bila aku sudah pusingkan dia, kulihat underwearnya sudah lencun. Aku perasan dari tadi lagi tapi bila aku tengok kali ni memang basah sungguh. Iza memang sudah sampai masa untuk mencari kepuasan yang optima tapi aku belum nak lagi. Macam biasa, perlahan-lahan aku jilat dari lutut nya naik ke pangkal peha. Sampai je ke tempat yang masih berbalut tu aku berhenti. Iza seakan faham yang aku suruh dia lucutkan seluar dalamnya. Dia pun melorotkannya kebawah.

Aku sambung balik kerja aku dan kali ini dikawasan taman larangannya.. Memang basah tempat tu. Tak pernah aku tengok tempat tu begitu punya banjir. Tapi aku tengok dia nih memang jenis banyak air. Fuhh!! Sedapnya, tak terkata.

"Buka sayangg.." pintaku.

"Oooh.." Iza hanya merintih perlahan bila Aku membuka kelangkangnya. Kelihatannya dia sudah lemas, tapi aku tahu dia belum orgasme walaupun sudah terangsang..

Aku memperbetulkan posisi kepalaku diatas kelangkang Iza. Iza membuka kedua belah pehanya lebar-lebar.. Wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah indah sekali.

Aku tersenyum senang, sebentar lagi kau akan merasakan kenikmatan yang kuidam selama ini.. Menyetubuhi bini orang sepuasnya. Kuhayati beberapa saat keindahan pantatnya itu. Bibir pantatnya agak rapat sehingga susah untuk aku melihat lubangnya. Aahh.. Betapa nikmatnya menanti saat celah dan liang pantatnya mengemut batangku.

Seterusnya tanpa kuduga kedua tangan Iza menekan kepalaku ke arah pantatnya. Hidungku menjunam diantara kedua bibir pantatnya.. Empuk dan hangat. Kuhidu sepuas-puasnya bauan itu, sementara bibirku mengucup bahagian bawah bibir pantatnya dengan penuh bernafsu. Aku seludu pantatnya dengan mulutku, sementara jemari kedua tanganku merayap ke pehanya dan meramas ponggongnya yang bulat dengan ganas.

Iza menjerit-jerit nikmat tak karuan, tubuhnya menggeliat hebat dan kekadang melonjak-lonjak kencang, beberapa kali kedua pehanya mengepit kepalaku yang asyik berkulum dengan bibir pantatnya.

"Mmm.. Ohh.. Hgghh.." Iza mengerang dan merintih lagi.

Kedua tangannya bergerak meramas rambutku, sambil menggoyang-goyangkan bahunya. Kekadang ponggongnya dinaikkannya sambil terkejang nikmat kekadang digoyangkan ponggongnya seirama dengan nyonyotanku kepada pantatnya.

"Oouhh.. Yaahh.. Yaahah.. Huhuhu.. Huhu..!!" Iza makin kuat merintih. Namun hujan yang semakin lebat menenggelamkan suaranya.

Terkadang Iza seperti menangis.. Mungkin tidak berdaya menahan kenikmatan yang kuhasilkan pada pantatnya. Tubuhnya menggeliat hebat dan kepala Iza berpaling kekiri dan kekanan dengan cepat, mulutnya mendesis dan mengerang tak karuan.

Aku semakin bersemangat melihat reaksinya. Mulutku semakin buas, dengan nafas tersekat-sekat kusingkap bibir dengan jemari tangan kananku.. Mmm.. Kulihat daging berwarna merah yang basah oleh air liurku bercampur dengan cairan air mazinya.

Kuusap dengan lembut bibir pantatnya. Kemudian lalu kusingkap kembali perlahan-perlahan bibir nakalnya itu, celah merahnya kembali terlihat, atas liang pantatnya kulihat ada tonjolan daging kecil juga berwarna kemerahan.

Itulah bahagian paling sensitif. Kujulurkan lidahku dan mulai menjilat batu permata itu. Iza menjerit keras sambil kedua kakinya menyentak-nyentakkan ke bawah. Iza mengejang dengan hebat.. Dengan kemas aku memegang kedua belah pehanya dengan kuat lalu sekali lagi kulekatkan bibir dan hidungku diatas celah kedua bibir pantatnya, kujulurkan lidahku keluar sepanjang mungkin lalu kuteluskan lidahku menembusi apitan bibir pantatnya dan kembali menjilat nikmat permatanya.

"Hgghggh.. Hhghghghg.. Ssshsh..!!" Iza menjerit kesedapan dan mendesis panjang.

Tubuhnya kembali mengejang.. Ponggongnya diangkat-angkat ke atas sehingga lebih senang lidahku menyelusup masuk dan mengulit-ulit batu permatanya.. Tiba-tiba kudengar Iza seperti terisak dan kurasakan terdapat lelehan hangat singgah ke bibir mulutku. Aku mengulit permatanya sehingga tubuh Iza mulai terkulai lemah dan akhirnya ponggongnya pun jatuh kembali ke katil. Iza mengeluh tak menentu menghayati kenikmatan syurga dunia.

Bersambung . . . . .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar