Cerita Sex" Mak Mertua Pejal Tubuhnya

Hasan (32 tahun), rendah dan gemuk orangnya, sedang memandu kereta ke Pusat Bandar Puhong. Mak mertuanya, Puan Peah (50 tahun), tinggi dalam 155 cm dan chubby, Mak mertua ada bersama. Puan Peah, masih bergaya orangnya hendak pergi ke Bank Pertanian sebab hendak membayar hutang. Dia dan mak mentuanya sahaja yang keluar. Bapak mertuanya sudah meninggal dunia lebih lima tahun dulu.

Panas terik petang ini sesekali memaksa kelenjar peluhnya bergerak berfungsi mengalirkan peluh sampai basah dahi. Dia kemudiannya memandu ke tempat makan. Sebuah Restoren berdekatan. Satu-satunya kedai makan Melayu yang dia tahu di kawasan itu yang rata-rata majoritinya bangsa cina.

Dari jauh nampak beberapa lelaki semeja sedang minum dan bersembang-bersembang kosong. Ke dalam sikit ada 3 orang wanita yang barangkali bekerja di Guardian IOI Mall melihat kepada pakaian uniform oren mereka. Masa makan tu bukan main ramah tamah lagi tuan kedai tu. Siap bersembang dengan mak mentuanya.

"Saya ni asal dari Tanjung Malim. Tapi dah berbelas-belas tahun dah merantau" kata peniaga restoran itu.
"Oh ye ke. Sekampunglah kita," sahut mak mentuanya.
"Mak ayah dah lama tak de. Tu la tadik tengok makcik teringat arwah mak dengan ayah. Selalu tu kalau balik kampung macam balik kosong je la. rumah tinggal tak de sapa. Ada sekali saya balik lepas tu saya patah balik semula ke KL."
"Tu la dulu bila mak ayah kita ada tak terasa apa. Tapi bila dah takde baru lah tahu peritnya hidup."

Dia kemudian memandu menuju Shah Alam. Ingin ke rumah mak Lang. Adik kepada mak mentuanya. Dia memang tidak rapat dengan saudara sebelah mak mentuanya. Kalau masuk ini kali kedua dia ke sana. Tak hairanlah sebelum betul sampai ke seksyen 18 dia sesat sampai ke seksyen 36. Dah nak dekat sampai Klang. Fikirnya kalau macam ni boleh lah makan sea food kat muara. Best juga. Tapi sedar tak sedar dia dah masuk balik highway dan akhirnya jumpa juga seksyen 18.

Tahap tepu. Sudahlah harinya semenjak dua menjak ini lebih panjang dari malam tidur. Penat dua hari lepas masih berlegar-legar dalam badan. Dapat orang urut ni sedap nya! Mak Langnya duduk seorang. Sehidup dia, tidak pernah dia ingat berjumpa dengan ayah Langnya. Dan dia tak pernah bertanya apa jadi pada ayah Langnya itu. Cuma sesekali mencuri telinga perbualan keluarga, ayahlangnya sudah lama meninggal. Tapi sebab apa dan kenapa dia tidak tahu.

Dulu Mak Langnya tinggal di Johor. Tapi semenjak anak-anak dan cucu-cucunya yang ramai tu banyak di KL, dibelikan lah anaknya sebuah rumah untuk maknya. Dengarnya juga mak lang dia ni kawin awal dulu. Umur 15 tahun kot. Dia bersalaman dengan Mak lang. Dalam rumah ada seorang anak muda sedang bergayut di telepon.

"Usop, ni salam tok we, opah we ngan paksu ni,"kata mak lang.

Cucunya Usop meletak ganggang di tepi dan menyambung bergayut lepas bersalaman.

"Anak si Amy ni."
"Oh ye ke. Amy mana?" tanya mak dia.
"Kerja sikit lagi balik la. Dia ni selalu lepas balik sekolah balik la sini dulu sebelum maknya datang."

Begitula kisahnya. Siapa Amy? Barangkali sepupu dia. Tapi dia tak ingat yang mana satu.

Sesekali dia terlelap sempat juga memasang telinga al kisah anak perempuan Kak Pon, yang ntah apa namanya kahwin tempoh hari. Kak Pon ni pun dia tak tahu macamana pertalian dengan dia. Kalau dia memanggil kakak barangkali sepupu kot dan anaknya tu anak buah dia. Tapi daripada perbualan orang-orang tua tu dia dapat menangkap yang anak buahnya tu terpaksa kahwin dengan seorang lelaki Cina setelah mengenali selama 3 bulan. Di sebabkan bunting luar nikah. Erk! Bestnyer dapat main ngan cina. Hehe!

Dia tak tahu pulak ini kesnya. Dengarnya Kak Pon tak berhenti menangis dan suaminya diam tak terbuat apa. Nampak keluh resah dan berkerut dahi mak lang dan mak mentuaku bila berceritakan kisah tu. Katanya anak si Kak Pon tu nampak senyap ajer. Baik. Alim.

Apa tujuan dia cakap semua ini. Membuka keburukan keluarga sendiri. Mungkin sebab mereka jauh pertaliannya dia tidak berapa kisah. Tapi yang penting point dia nak bagitahu kalau pandai main tu pandai la elakkan sampai jangan buntingkan anak orang.

Ha ha! Ini tak betul! Dia tahu dia bukan golongan alim untuk nasihat orang lain kembali ke jalan yang lurus sebab sebelum dia bercakap macam tu dia kena lihat diri dia sendiri yang ternyata lebih besar jalan dan ruang dia menuju ke neraka.

Namun dari segi istilah sosial dia lebih berharap agar manusia ini lebih berfikiran waras dalam membuat sesuatu. Kalau tak susahkan orang lain tak apa. Ni susahkan mak bapak dia, malu sedara mara, habis satu kampung heboh. Nasib lah si lelaki tu sanggup bernikah. Kalau tidak kemana nak berayah anak tu. Bertambah lagi ibu tunggal. Dan paling sedih bila dari cerita orang-orang tua bercerita tadi, anak Kak Pon tu masih belajar. Mana akan pergi minat untuk belajar bila badan sarat menanggung kandungan.

Mungkin benda semacam itu kot yang mak mentuanya takutkan sangat jadi kat menantunya. Mak mentuanya tahu yang dia ni camana. Hehe! Dia akhirnya menyapa mak mentuanya mengajak balik sebab jam sudah pukul 6.00 petang. Kononnya nak elak jam tapi sah jalan dah gila babeng nyer sesak sekarang ni.

Dalam kereta..

"Boringlah mak..," kata Hasan mengeluh.
"Issykk kau ni Hasan, sekali sekala mak ajak..," balas Peah mencubit peha Hasan, anak menantunya.
Hasan sengih kerang sambil, tangannya di stering kereta, "Pada buang masa kat umah mak lang tu baik kita ngongkek lagi bagus.."

Peah ketawa. Di cubitnya peha Hasan dan meraba depan seluar menantunya. Hasan menguncupkan bahagian bawah tubuhnya. Kegelian.

"Mak jangan geli, nanti terlangar susah," Hasan mengingatkan.
"Kau ni tak puas-puas ke? Malam tadi mak dah bagi kau dua round. Kau tak main dengan bini kau ke, si Rose tu..?" Tanya Peah lagi sambil merasa bangga dengan tubuhnya yang chubby itu.
"Rose tak macam mak. Dia period, kena gi lak out station kerja. Rose tu tak reti dan sepandai mak. Sedap kongkek dengan mak. Semua pejal," kata Hasan sengih dan senang sebab kini sudah masuk enam bulan dia dapat menyetubuhi mak mentuanya, Puan Peah.

Hasan berasa bangga yang Puan Peah juga mahu disetubuhi bila dia mengacah mula-mula dulu, kepika isterinya bekerja luar kawasan. Isterinya, Rose (29 tahun) adalah anak ketiga Puan Peah. Seorang pegawai kanan sebuah jabatan kerajaan. Camne emaknya, Puan Peah begitulah anaknya. Rendah, chubby bertetek, besar dan berpunggung lebar. Cerah orangnya.

Dengan Hasan dah beranak dua. Sebab tak berorang gaji, maka Puan Peah selalu diambil dari kampong oleh Hasan untuk menjaga cucunya bila Rose, isterinya kena outstation untuk bertugas luar selama dua hari hingga dua minggu.

*****

Hasan ni seorang chatter yang open. Dia sering mengembar gembur-kan yang dia selalu make love atau sex dengan mum in-law dia. Faham-fahamlah dalam chat room, cakap benarpun orang tak caya tambah cakap tak betul atau menipu. Whatever it is, Hasan berpegang pada kisah dia kalau ditanya mengenai experience sexnya. Dia tetap having sex dengan mak mentua dia yang best.

Bab hukum hakam tolak tepi. Pernah Hasan ditegur namun dia tak ambik siot. Janji dia boleh bersama dengan mak mentuanya, Puan peah yang sudah menjanda lama juga. Yang membuatkan kejadian sumbang mahram ini berlaku ialah sebab isteri Hasan sering bertugas out station. Maka mak mentua, Hasan akan diambil dari kampung yang hanya sejam setengah perjalan-annya ke utara dari KL.

"Hasan-Abang tak cayalah. I don't believelah apa yang you ceritakan ni. Abang cabar you..," kata Abang N dalam chatnya dengan Hasan.
"Betul Abang N, nak menipu Abang buat apa? Tak jadi jutawan pun, menang loteri jauh sekali hehehe.." kata Hasan sambil ketawa kecil.
"Gini Hasan, nak puaskan hati Abang, kau anjur satu dinner Abang sponsor. Tentukan family dan mum in law ko ada. Abang join dinner tu.. Boleh?" acah Abang N hendak melihat kejujuran Hasan.
"Ok Bang. Siapkan RM100. I order makanan jerr. Jumaat malam sabtu ni lepas isya' jadi.." kata Hasan. Lalu dia memberi alamat rumah dan nombor telefonnya. Abang N menyimpan dan mensafe nombor hand-phone Hasan.

Malam dinner di rumah Hasan-rumah teres tiga bilik yang disewanya. Hasan hanya seorang technician dan isterinya berjawatan kanan di pejabat kerajaan. At least mamat ini memegang janjinya. Abang N merasa senang. Dia sampai dan dijemput masuk ke ruang tamu rumah Hasan. Anak-anaknya m asih belum tidor. Kecil-kecil lagi. Itulah kali pertama aku bertemu Hasan. Begitu juga dengan keluarganya.

"Yang Rose, ni kawan chat Abang.. Abang N," Hasan sengih memperkenalkan kepada Rose, isterinya yang gempal. Solid body wife Hasan. Perutnya buncit sedikit kelihatan dari seluar yang dipakainya. Nampak bayang pantynya.
"Abang N apa kabar?" tegur Rose dengan senyumnya melebar. Orangnya cerah dan gincu merah di bibirnya menampakkan kontrast.

Aku duduk di sofa. Abang N melihat ada seorang wanita memakai tudung hijau muda menampakkan mukanya yang lebar dan tembam. Bergincu nipis dan becelak arab. Berjubah hijau tua. Di sebelahnya bagaikan replika wanita sebaya yang dilihat oleh Abang N.

"Oo Bang N," kata Rose ceria dan ramah.. "Ni mak saya Mak Peah. Dan sebelah ni akak saya Jojie.. Mereka duduk kampong kat tana rancangan. Esuk saya out station. Mereka tolong jaga anak-anak Bang."
"Apa kabar makcik dan Kak," sapa Abang N memandang ke muka Mak peah dan Kak Jojie.
"Camtu gaya hidup moden di KL atau di mana-mana tambah wanita berker-jaya. Dah nikah, beranak, ada masalah menjaga dan membesarkan anak pula," balas Abang N senyum dan sengih.

"Gitulah nampaknya Cik N.. Kami owang kampung ni apa lagi. Anak dah minta tolong, kenalah tolong, lagipun cucu sendiri" ujar Mak Peah senyum lebar menampakkan barisan gigi putihnya yang beratur.
"Takpe makcik.. Janji cucu kita selamat. Puas hati kalau apa-apa berlaku," tambah N "Makcik dan Kak Jojie ni dok kampong mana?"
"LKTP ****.. Singgahlah kalau Cik N ke utara" plawa Kak Jojie, tersenyum mulus.

Abang N mengeluarkan kad bisnesnya lalu memberi sekeping kepada Mak Peah, Kak Jojie dan Rose, isteri Hasan. Juga sekeping untuk Hasan. Abang N meminta Kak Jojie menulis nombor telefon mereka. Jojie, kakak Rose menulis dua nombor telefon, satu kepunyaan Kak Peah, maknya dan satu lagi Kak Jojie sendiri. Mereka bedua beranak duduk di LKTP yang sama cuma rumah berjauhan sedikit. Kak Jojie janda anak 3. Baru berusia 31 tahun.

Hasan pernah mengecek mak mentuanya, agar dapat mengaturkan satu pertemuan untuk dia dan Kak Jojie. Dia syok melihat Kak Jojie. Abang N juga. Mengikut Hasan mak mentua dia jeles dan tidak membenarkan.

Bersambung . . . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Followers

Google+ Followers

Recent Comments