Ajakan Niela

Aku masih ingat ketika pertama kali aku meniduri perempuan yang aku kenali melalui ruangan chatting. Aku menggunakan nick "Lickerman" dan dia memperkenalkan diri sebagai "Niela". Aku bertemu di channel Kuiz dan sepanjang malam aku berchatting dengannya.

Pada mulanya perbualan kami lebih kepada perkenalan dan saling kenal-mengenali sehinggalah akhirnya menjurus kepada topik-topik berbau lucah. Soalan pertama yang diajukan, kenapa aku memakai nick "Lickerman" dan aku katakan bahawa itulah kegemaranku kalau aku berhubungan seks. Niela mula mencabar aku apabila dia mahu mengetahui sejauhmana jilatan aku dan aku katakan dia boleh mencubanya. Tanpa aku duga, dia memberikan nombor telefon serta alamat apartmentnya. Aku diundang untuk datang ke rumahnya hujung minggu nanti kerana kebetulan rakan serumahnya balik ke kampung.

Aku begitu teruja dengan ajakan Niela tetapi dalam hatiku apakah pelawaannya serius atau sekadar main-main. Namun aku tidak peduli itu semua. Cuma aku bimbang kalau-kalau wajah perempuan itu membuat aku hilang ghairah. Hujung minggu itu kira-kira pukul 1.30 petang aku memecut keretaku menuju ke Bukit Antarabangsa, apartment Niela. Aku tidak menelefonnya kerana aku mahu membuat kejutan. Berdasarkan alamat yang diberikan aku menuju ke sebuah apartment separuh mewah 12 tingkat. Aku mencapai lift ke tingkat 8 dan menekan tombol loceng. Apabila pintu dibuka, seorang perempuan tercegat di depan pintu. Jantungku dengan tiba-tiba berdegup kencang.

"Er.. Ini rumah Niela?" aku bertanya kepada perempuan yang membuka pintu.
"Lickerman yea? Sayalah Niela." perempuan itu memperkenalkan diri.

Aku menelan ludah beberapa kali. Aku baru mengenalinya melalui Internet dan aku tidak pernah membayangkan "Niela" yang aku kenali melalui Channel Kuiz itu adalah perempuan yang cukup menawan. Bentuk badannya amat menggiurkan apatah lagi apabila dia hanya memakai tight-short hitam separas peha dengan T-shirt putih sendat berleher luas menonjolkan bahagian atas payudaranya.

Mataku agak terbeliak apabila memandang bahagian dadanya. Niela ternyata tidak memakai bra sehingga dari balik bajunya aku dapat melihat susuk buah dadanya yang sederhana besar. Bahagian putingnya agak menonjol keluar. Aku menelan ludah lagi. Dia seolah-olah sedang menunggu kedatanganku. Sebab itu Niela mempersiapkan diri dengan pakaian yang mengghairahkan.

Aku tidak menduga sama sekali sikapnya yang agak berani ketika berchatting rupa-rupanya lebih berani di luar channel. Aku terfikir, aku bukanlah lelaki chatter pertama yang dilayaninya. Ah. Peduli apa aku. Aku sendiri bukan tidak pernah menikmati kehidupan seks di luar nikah sebelum ini. Wati, Ratna, Ryna malah dengan kakak angkatku sendiri, Suhaila. Tetapi mereka bukan perempuan chatter yang baru aku kenali.

"Kenapa tercegat di situ? Masuklah. I sorang saja kat rumah ni." Niela menghentikan lamunanku.

Seperti dirasuk, aku mengikuti saja Niela. Kami duduk bersebelahan di sofa menghadap TV yang sedang menayangkan rancangan "Nona". Aku cuba membayangkan Normala sedang berbogel di depanku. Sebagai mak janda yang bergetah aku dapat rasakan keenakan vaginanya kalau aku menjilatinya. Dan tentunya dia berbangga dapat menikmati batang pejalku yang baru berusia 25 tahun ini. Aku membayangkan Normala sedang menggenggam batang pejalku dan bukannya mikrofon seperti di TV itu. Lalu dijilat dan dikulumnya batang pejalku. Kemudian dia memasukan batangku ke lubang vaginanya yang kehitaman dan kami berdayung bersama-sama ke puncak.

"You nak tengok Normala ke nak tengok I?" tanya Niela apabila dia menyedari aku begitu asyik melihat Normala Shamsudin sedang mengacarakan Nona.
"Eh.. You lah. Normala buat apa dah tua." kami sama-sama ketawa.
"You nak minum? Sekejap.. I ambilkan air. You hauskan?" tanya Niela.
"Haus batin," jawabku ringkas. Dia ketawa lalu bangun menuju ke dapur.

Sekejap Niela datang membawa setin Coca-cola lalu menghulurkan kepadaku lalu dilabuhkan semula punggungnya yang agak besar dan pejal itu di atas sofa di sebelahku. Aku membuka tin Coca-cola lalu meneguknya. Oleh kerana aku masih gementar tanpa disedari minumanku tumpah di atas bajuku.

"Ee.. Gelojohnya. Kan dah basah," bebel Niela.
"Kalau buat projek pun sure gelojoh ni." Aku hanya tersenyum dengan kata-kata Niela.
"Eh. Mana ada?" aku cuba menyembunyikan perasaanku.
"Tak apa. Buka baju you tu. Biar I bersihkan." kata Niela sambil tersenyum. Aku menurut katanya lalu melepaskan bajuku.
"Wow. Perkasanya." gurau Niela.
"Perlulah tu," balasku.

Niela melemparkan senyuman paling manis kepadaku lalu dia mencapai tisu di meja kopi dan mengusap perlahan-lahan pada dadaku yang basah itu. Saat itu aku gunakan sebaik mungkin. Aku mencapai tangannya lalu menarik ke arahku. Niela terduduk di atas pehaku menghempaskan punggungnya yang agak berisi pejal. Dia tersenyum manja lalu tiba-tiba satu ciuman hinggap di bibirku.

Aku sebenarnya terperanjat dengan aksi Niela yang seakan tidak sabar untuk meneruskan adegan berahi. Aku mula memainkan peranan. Kami saling berkucupan sedalam-dalamnya dengan sesekali dia mendengus penuh ghairah. Aku mula menanggalkan t-shirtnya dan kedua-dua buah dadanya yang agak tegang itu betul-betul ke mukaku. Aku menjilati putingnya yang agak kemerahan dan sesekali ku sedut sedalam-dalamnya. Dia menggeliat keenakan. Niela semakin hilang akal. Dia membuka tali pinggang yang aku pakai dan menarik keluar batang pejalku yang sudah lama menegang.

"Wow.. Besar jugak yea?" aku hanya tersenyum dengan pujian Niela tentang batang pejalku.

Dia menjilati seluruh batang pejalku dan dimasukkan ke dalam mulutnya lalu dikulum dengan penuh ghairah. Aku mendengus kenikmatan. Sesekali Niela menggosokkan batangku dengan tangan dan kemudian dikulumnya lagi sehingga kumpulan air liurnya dan air maziku meleleh di bibir. Selepas agak lama Niela memperkukuhkan tegangan batangku aku menarik bahu Niela agar dia berdiri.

Lalu aku lepaskan tight-short dan seluar dalam yang dipakainya sehingga menampakkan lurah di celahan pahanya yang kemerahan diseliputi bulu-bulu nipis keperangan. Aku menariknya agar dia berdiri di atas sofa supaya aku boleh menjilati celahan kelangkangnya dari bawah. Dia mengikut kehendakku. Aku mula menjilati kelentitnya, kedua-dua bibir penutup lurah vagina dan sesekali aku memasukkan jariku ke dalam membuatkan Niela semakin keenakan.

"You are really lickerman!" suara manja Niela yang penuh berahi memecah keheningan petang itu.

Aku sudah tidak sabar lagi untuk meneruskan babak seterusnya lalu aku mengarahkan Niela melabuhkan punggungnya di atas pahaku sehinggakan mudahlah bagiku untuk memainkan peranan seterusnya. Niela menjerit manja apabila aku menusukkan batang pejalku ke dalam lurah vaginanya yang sudah bertakung dengan air kenikmatan. Seolah-olah punya pengalaman, dia mula memainkan peranan mendayung ke atas dan ke bawah. Suara dengusan kami silih berganti bercampur dengan suara-suara dari rancangan di TV.

Sengaja kami membiarkan TV terpasang agar suara kami tidak didengari oleh jiran-jiran yang menghuni di apartment puncak Bukit Antarabangsa itu. Itulah pesan Niela ketika aku mengarahkannya mematikan TV selepas rancangan Nona berakhir sekejap tadi. Sedang Niela melakukan akisnya, aku mengambil peluang menyedut, meramas dan menjilati buah dada Niela. Sesekali jari jemariku menjalar mencari titik-titik sensitif di bahagian tubuh Niela. Aku mula mengusak hujung kelentit Niela kerana aku tahu, itulah titik paling peka bagi perempuan.

Lama kami saling mengisi kemahuan masing-masing dalam posisi sedemikian sehinggalah aku dapat merasakan tubuh Niela mula berbintik, puting buah dadanya menegang dan serentak itu juga suara rintikan keenakan keluar dari mulutnya. Niela sudah mencapai ke puncak. Aku tidak mempedulikan keadaan Niela. Aku terus memainkan perananku. Sesekali timbul rasa banggaku sebab aku masih mampu bertahan sedangkan Niela sudah mencapai klimaks. Babak seterusnya, aku merebahkan Niela di sofa lembut dan membuka kedua-dua kakinya sehingga jelas kelihatan lurah vagina yang kemerahan di seliputi bulu-bulu nipis keperangan. Sekali lagi aku menjilati lurahnya. Niela mengerang keenakan.

Selepas beberapa lama aku menikmati kemanisan lurah vagina Niela yang tidak berdara lagi itu, aku mula memperbetulkan posisiku lalu aku ajukan batang pejalku ke lubuk Niela. Aku menusukkan batang pejalku dan mula mendayung. Suara rintihan Niela membuatkan aku semakin bersemangat untuk menarik dan menusuk batang pejalku sedalam-dalamnya. Keringat mula membasahi seluruh tubuhku tetapi aku tidak peduli itu semua. Matlamat aku ialah untuk mencapai ke puncak dan kalau perlu bersama-sama dengan Niela. Proses sorong papan tarik papan terus berlanjutan. Sehinggalah Niela bersuara..

"I dah tak tahan. Please habiskan." suaranya bergetar dan nafasnya kencang.
"Tunggu. Biar sama-sama," bisikku sambil aku mempercepatkan dayungan sehinggalah seluruh tubuhku mula terasa kejang.
"I dah nak sampai." aku membisikkan kepada Niela.
"Jangan.. Jangan di dalam. I nak rasa." arahan Niela membuatkan aku segera menarik keluar batang pejalku dan sepantas kilat Niela bangkit mengenggam batang milikku lalu di gosoknya dan terpancutlah air nikmat ke mukanya.

Niela menelan limpahan mani yang masuk ke mulutnya. Tidak puas dengan itu, dia menjilat dan menyedut lebihan pada batang pejalku yang mula mengendur membuatkan segala tenagaku hilang dan seluruh tubuhku lemah. Aku lemas dan dan rebah dalam pelukan Niela.

"You memang hebat!" bisikan Niela ke telingaku membuat aku tersenyum.
"You puas? Dapat?" tanyaku dan Niela hanya mampu mengangguk lalu satu kucupan sekali lagi melekat di bibirku.

Kami berpelukan tanpa pakaian di atas sofa di tengah ruang tamu apartmen di Bukit Antarabangsa itu.

0 komentar:

Poskan Komentar

Followers

Google+ Followers

Recent Comments