Nadia 1

Hari tu aku buat overtime.. Bukan ofisial.. Saja pasal nak tengok VCD yang Hamid, budak pejabat bagi pagi tadi. Nak tengok kat rumah pun takde can masa ni, mak mertua aku ade.

Ofis aku kat tingkat 9, tak banyak sangat staf, bilik pegawai aje. Aku nasib baik dapat tempek pasal aku tera sikit tentang komputer ngan audio visual. Jadi bilik av tu sudah jadi bilik aku sendiri, bos nak cari pun, dia sudah tahu aku kat mana.

Jam sudah pukul 5.20 petang, ramai sudah balik. Aku pun mula le bukak panggung. TV 29 inci tu Memang sudah aku letakkan sebelah pintu masuk, saper pun takkan nampak. Dan kalau aku dok mengadapnya pun, sempat off bila nampak orang datang.

Tengah aku dok konsentret mengeraskan tiang bendera aku, tup-tup Mak aku menuju bilik aku. Macam komando aku sorokkan senjata aku.. Baju sudah Memang kat luar sudah.. Sentiasa bersedia, moto aku sejak sekolah. TV sekali tekan je.

"You tak balik lagi ke Is?" Dia bertanya sambil jengok di muka pintu.

Nama dia Miss Mak CK. Tapi semua Nadia aje. Dia ni bos kecik aku. Umor 28, cantik manis, body solid, bergetah, rambut straight, dye merah gelap, paras tengkok, putih melepak.. Maklum le Cina. Belum kawin lagi, dia kata frust nonggeng masa kat dulu. Aku Memang syok kat dia, tapi tak berani jual minyak pasal dia bos aku. Takut enggak nanti soru mis.

"Tak, nak habis sikit lagi Takwim ni, Datok nak cepat." Memang komputer aku tengah menayangkan Takwim yang aku dok buat dari pagi tadi tu.
"You tak balik lagi ke?" Aku tanya bila dia duduk kat sofa. Haru.. Haru..
"Nak balik pun sorang-sorang kat rumah. You bizi ke?"
"Tak.. Tak!!" Aku nak cakap apa lagi. Bizi pun kena cakap tak bizi enggak le.
"You duduk le, I nak pi toilet sat." Memang aku kena pi pun, tiang bendera aku sudah tak selesa, takut enggak kut tegeliat nanti, nangis orang rumah.

Bila aku balik, aku tengok Mak aku tu tengah konsentret tengok TV.. Duduk pun sudah semacam aje. Alamak.. Aku lupa off vCD. Aku terus kona ke tepi bilik sebelah.. Bukak wallet, ambik lada hitam. Memang aku dok spare pun. Kalau balik lewat, tengok bini aku angin semacam.. Aku gentel le. Sahih mesra punye malam tu.

Ayat mujarab tu pun aku baca berulang-ulang. Nadia konsentret kat TV, aku lak konsentret kat Nadia. Sikit-sikit badan dia sudah merosot dari sofa, kakinye sudah berlunjur, terkangkang sikit, dada dia berombak. Cantik!! Ini can terbaik aku. Aku recce bilik-bilik lain.. Semua sudah kosong. Pintu besar pun aku sudah kunci. Aku terus telefon bini aku.. Abang boleh jadi tidor rumah mak, cakap aku. Selalu pun aku camtu bila ada ramai orang kat rumah, pasal mak aku dok sorang. Rumah dia pun lebih dekat ngan ofis aku dari rumah kami. Tapi dalam hati, rumah Mak aku yang terkangkang kat bilik tu le aku nak landing malam ni.

Aku rapat balik kat pintu, sambung jampi mentera aku tu lagi. Memang tangan dia sudah kat celah kangkang. Saja aku nak bagi dia betul-betul high. Lepas seminit aku masuk, buat cool, dan duduk kat sebelah dia, melangkah kaki dia yang terlunjur itu. Satu lagi pesan tok guruku, bagi dia syok kat kite, kurang-kurang pun suke kat kite. Remote TV tu aku letakkan kat meja tepi, membiarkan tayangan tu terus berjalan. Nadia membetulkan tubuhnya, tetapi masih tersandar. Dia tersenyum malu kat aku, tapi mata dia sudah kelihatan rudu.

"You selalu ke tengok cerita macam ni?" Amboi lembut sungguh suara dia kali ni.
"Tak jugak. Kalau cerita baik aje. Takat wrestling saja, tak payah le." Ewah, orang seni le katakan.
"Mesti ada jalan cerita, ada plot.. Ada klimaks, baru seronok kan?"

Ini MY FIRST TIME dengan sengaja, dengan niat, memegang tangannya. Dulu biasa enggak shake hand dia, high 5 ngan dia, kan kami satu team. Kali ni lain weh. Tarik idak, marah pun idak. Aku genggam tangan dia, ramas-ramas jari dia. Aku buat gentelman, Memang dari kecik pun aku slow and steady-punye le slow, sampai bini aku kena ngorat aku masa kat ITM dulu. Tengok le.. Sampai rezeki sudah kat depan mata pun nak pegang-pegang tangan lagi. Tapi nak buat camne.. sudah perangai aku.. Tapi aku ni tengah ngatur strategi.. Kan nak tidor kat rumah Mak.

Sambil ramas-ramas tangan dia, aku nonton TV sama. Cuma kini tangan dia sudah aku tarik kat peha aku dan tangan kananku sudah peluk bahu dia. Nadia rapatkan tubuh dia, letakkan kepala kat bahu aku. Oh yes!! Semua berjalan baik.

Bila hero tu cium heroin, aku pun cium pipi. Dua kali aku cium pipi dia, dia kalih dan cium pipi aku. Tapi takdan dia kalih balik kat TV, bibir aku sambar bibir dia. Aku kasi lembut punye.. Sentuh sikit saja. Dia tak kalih sudah. Kali ni bibir kami bertaut rapat. Tangan kananku tarik tubuh dia bawah ketiak, rapat kat pangkal payudara. Kami berkucup singkat, kejap aku ngulum bibir atas, kejap bawah. Dia balas. TV tu nak tunjuk apa, tunjuk le, kami tak peduli sudah. sudah rasa lengoh tengkok aku terpusing, aku tarik dia rebah kat riba aku. Dia ngikut aje sambil kakinya sudah terpusing ke sisi.

"Ade orang lagi tak?" Dia sempat bertanya.
"Tak.. Pintu pun sudah berkunci." Kata aku sambil tangan mula menjamah perut dia yang kempis dan pinggang dia yang slim tu ngan penuh kasih sayang.

Buat seketika pandangan kami tertumpu ke adegan hero hentak heroin. Aku capai remote dan kuatkan sikit sound; suara dan bunyi yang pastinya akan meningkatkan lagi nafsu syahwat kami berdua. Aku kucup semula bibir Nadia, kali ini menguak bibirnya dan cari lidah. Aku kulum, hisap lidah dia ngan lembut dan dia balas. Aku tahu, air liurku sudah segelen dia telan. Dalam keadaan camni, anjing sakit mulut pun kalah.

Tangan kanan aku sudah menyusup dalam blaus dia. Tak banyak, dua butang pun cukup. Bra dia nipis, jadi cepat le tanganku nangkap haba buah dadanya. Oh my, what a lucky day.. She wears a front hook bra. Sekali snap aje sudah terbukak. Practice makes perfect, kata orang. Aku tuju yang belah kiri, paling mujarab. Memang sudah tegang, kenyal dan anjal sekali. Puting dia sudah keras menggerutu. Sambil berkucup, aku kena kerja lagi, takat dua butang saja tak jadi. Aku kena bukak blaus dia, kucup, jilat, hisap twin peaks yang belum nampak lagi tu. Tangan Nadia enggak pandai, sudah pun dapat masuk dalam bajuku, gentel payudara aku. Terasa geli jugak. Bulu dadaku juga dibelainya ngan mesra.

Sebaik saja blausnye terbukak, bra hitamnya terkuak ke tepi, aku lepaskan bibir dia dan terus kucup puncak gunung Fuji yang bersalju coklat itu. Tubuh Nadia terus aje tersentap bila bibir aku hisap dan lidahku menguis-uis putingnya. Kalau tadi nafas dia aje yang deras berbunyi, kini dia mula merengek. Tangan dan mulut aku bergilir melayan kedua gunung yang putih mulus dan gebu itu.

"Mmm.. Mmmhh.." Dia mendesis sambil tubuh dia tersentap lagi.

Now sudah tiba masanya untuk aku jamah bahagian bawah lak. Dia yang bagi isyarat tu kat aku. Slack hitamnya yang berkain lembut itu mudah aje dibukak.. Takat masuk tangan aku masuk aje.. Cukup buat masa ni.. Sebelah kakinya sudah pun naik kat tempat letak tangan sofa, cantik. Pantiesnye kecik aje, nipis.. Tanganku melapor, selinap masuk dalam panties lak.. Bulu tak banyak.. Berita baik lagi.. Kurang pun dia trim, maknanya dia jaga. Sudah basah.. Licin.. Hangat.. Jari hantu aku repot lagi. Buat seminit jari aku tu bersemadi kat situ, tak bergerak, tak ngorek, takat tutup alur yang becak dan juga berkawan ngan punat yang panas itu aje. Tiap kali bibirku gentel puting payudara dia, punat kat cipapnya enggak bagi respon.. Berdenyut, dan jariku terus bagi laporan yang memberangsang itu.

"Oh Iss.." Dia bersuara lembut, bagaikan merayu.

Aku tahu.. Aku tahu.. Aku pun sudah tak tahan ni. Batang aku pun sudah memberontak lame sudah dek terkurung dan tertekan. Aku panggung kepala, angkat tubuhnya dari atas riba dan kami sama-sama bangun. Dulu sudah aku ukur, tinggi dia takat dahi aku. Kalau aku 5 kaki 11, dia lebih kurang 5 kaki 9 kut. Tolak 2 inci kasut tumit tinggi, 5 kaki 7.

Kami berkucup balik sambil lawan bukak pakaian. Dia punye no problem, slack awal lagi sudah melurut turun, blaus ngan bra dia senang aje turun dari bahu, panties dia Memang pun aku nak tinggal last. Dia kalut enggak bukak aku punya, t-shirt nak tarik atas, jeans lak ngan belt. Kalau ku tahu begini jadinya, taknak aku pakai camtu.. Biar pakai pelikat aje sudah cukup. Last dia berjaya enggak buang jeans aku. Kasut sudah buang awal tadi. Bila dia tarik spenda aku.. Toing.. Batang ai pun peragakan diri ngan megah. Mula-mula tu dia terkejut enggak masa tengah tunduk tu.. Maklum le depan muka dia. Tapi dia cepat recover.. Dan pulak jeling dan senyum kat aku. Dia pegang dan genggam batang yang keras itu ngan lembut. Kali ni badan aku lak tersentap.. Cam kena karan. Kami kucup perancis lagi, sambil tangan dia kocok pelan sepanjang batang butoh aku dan tangan aku ramas bontot dia. Buah dada dia terlekap kat dada.

Heroin yang mengerang kat TV sudah kami tak kisah. Aku tarik Nadia ke meja besar, tempat yang selalu kami guna bila nak buat projek besar. Kali ni pun kami ada projek besar. Aku naikkan dia kat meja. Dia terlentang, merenung manja kat aku. Aku senyum.

Pelan-pelan aku tarik panties dia, hitam, sepasang ngan bra tadi.. Memang kelas A le. Aku senyum lagi.. Pasal bulu cipap dia kale cam rambut dia.. Dye enggak nie. Kalau dia jaga sampai camtu, sayang camtu, aku lebih-lebih lagi le. Aku cium panties tu kat kangkang dan lurut kat batang aku. Dia senyum stim.

Mula-mula aku cium betis, pelipat, peha. Dia gelak kecik, geli kut. Aku tunduk dan kucup perut dia.. Takat tu aje yang aku sampai. Sikit-sikit mulut aku turun, cium bulu yang secotet tu dan lidahku mula menjulur.. Hidungku mula menghidu.. Semuanya enak-enak belaka.

Kalau tadi gunungnya kudaki, kini lurahnya pulak kuturuni. Memang sudah sah basah, licin, berkilat.. Dan.. Menyelerakan. Burit merah muda itu terus aku jilat, aku kucup dan aku sedut. Kaki dia yang terkangkang luas itu mudahkan lagi kerja. Dari basah jadi lencun, sudah jadi becak.. Bercampur ngan air liurku. Berkali-kali aku sedut dan teguk tapi tak habis-habis. Nadia lak makin kuat meraung, terangkat punggung, tapi aku tak peduli. Aku kucup kelopak buritnya yang lembut dan licin itu, lidah lak kejap terbenam kat dalam gua yang hangat itu, kejap flick biji kelentitnya yang keras dan merah tu.

"Ohh.. Iiiss.."

Bibir dan lidahku mula kerjakan punat syahwatnya.. Bermukim selama mungkin. Aku hisap, nyonyot, flick berulang-ulang. Nadia sudah mula ngalahkan heroin tadi. Punggungnye sudah mengayak tak keruan, tangan sudah mencengkam kepala aku.

"Yeah.. Yeeaahh.. Yyyeeaahh.." Nadia meraung.

Tangannya terus menonyoh kepalaku kat burit dia, kaki dia keras menyepit kepalaku lak. Aduii, seksa enggak melayan amoi sekor ni, semput aku takleh bernafas. Kalau ada asma, sudah mampus aku. Tapi takpa, ni masa dia. Lagi pun dia bos aku, mesti kena layan baik-baik.

Bersambung . . . . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Followers

Google+ Followers

Recent Comments