Gaya Bercinta Populer

Kamis, 26 Juli 2012

Nadia 4

Aku gosok tangan dia yang kat dada aku. Terasa dia mencium belakang aku. Tangannya juga membelai bulu dadaku yang tak seberapa tapi agak panjang tu.

"You selalu bangun awal macam ni ke?"
"Ak-ah. Kan boleh seround lagi." Aku berjenaka.
"Sure!"

Aik, baru dapat pun sudah pandai kemaruk. Kalau lat seminggu tu takpe enggak, dok tekenang, ni baru semalam dapat. Dua round lak tu. Bukan le aku heran sangat, bukan pun aku letih sangat. Masa honeymoon ngan bini aku dulu pun, sari semalam tujuh round kami buat. Kalau tu yang dia nak, aku nggak bantah. Dalam aku dok terkelip tu, tangan dia sudah mula genggam batang aku. Mengurut dan melurut ngan lembut. Aku senyum sendiri.

Nadia tarik badan aku bagi telentang. Kain selimut sudah kat ujung kaki. Batang butoh aku pun sudah ready, Memang pun cepat segar di pagi ni. Tu la Morning Glory yang menjadi minat bini aku.

"Can I ride you?"

Aku angguk sambil senyum. Aku sedia untuk layan bos aku ni, walaupun muka dia tak basuh, pantat dia tak basuh.. Aku pun sama enggak. Lagi pun semua yang ada kat dia adalah bekas aku enggak. Nadia naik mengangkang atas tubuh aku, memegang batang aku untuk disua ke mulut bawahnya.

"Wait.. Wait.."

Aku raba cipap dia, basah sikit aje.

"Ok, you buat slowly tahu.. Nanti sakit." Sengaja aku biarkan dia dapat pengalaman baru dalam situasi yang berlainan.

Pun begitu, kedua tanganku nantiasa mengampu punggungnya, melaras kemasukan butoh perlahan ke gua kelamnya. Lututnya yang terletak di kiri kananku menampung berat tubuhnya dan meringankan tanganku mengampu punggungnya. Sedikit demi sedikit batang butohku terbenam ke dalam burit sempit yang panas itu. Setelah selamat masuk semuanya, aku mula mengangkat dan menghentak punggungnya bagaikan mengukur kelapa pulak. Dan dia bagaikan ahli equestrian, slow and steady mengangkat dan menghentak punggungnya. Sedap.. Sedap..

Teringin sangat aku nak suruh dia bertinggung sambil mengepam tapi aku sabar saja kali ni. Biar di lain kali saja.. Baru ada variety, bisik hati aku. Tak lama pasti dia nampak tercungap.

"Kita buat doggie nak?" Aku nak bagi dia releks sikit.

Dia mengangguk, dan kami ubah posisi. Aku bangun dan berdiri atas lutut aku sambil Nadia macam orang merangkak di depanku. Kepala butohku terus saja menyelinap masuk ke celah kangkang dia, tak payah pegang.. Tak payah sua, masing-masing sudah kenal. Nadia mengeluh sedap, aku tahu pompuan suka camni sebab batang dapat masuk rapat, rasa terkuak mulut pantat. Lagi pun batang dapat gesek apa omputeh cakap g-spot. Tapi aku tak minat sangat, cepat pancut kalau lama. Tak sampai dua puluh kali hentak, aku ubah lagi. Kali ni aku berdiri tapi bengkok sikit kaki. Batang aku tetap berlabuh kat dalam Nadia yang sudah tertiarap sambil peluk bantal. Cuma punggung dia saja melentik naik macam meriam katak. Tangan aku kat pinggang dia, baru sedap hentak.

Dahi aku sudah berpeluh pagi ni, tapi syok punya pasal aku keep going. Memang bagus exercise pagi ni. Aku tengok jubor dia ikut kemut, sama ngan pantat dia. Simpan, hati aku cakap lagi. Aku takut apa, kalau dulu senang cari payah jumpa, tapi la ni senang cari senang jumpa, harap aku le.

Nadia sudah mula nak start main golf, punggung dia sudah mula swing kiri kanan. Aku lak buat irama lain, tarik slow.. Hentak kuat. Huh, tak sampai sepuluh kali aku hentak, punggung dia sudah sampai kat tilam sampai aku pun terikut tersembam atas dia. Nasib baik tak tercabut. Tak kalau kena ambik time out lak nak insert balik. Berapa punya lece daa.. Aku tahu dia sudah sampai, pasal tu la punggung dia sudah tak larat menonggek tadi. Beres sudah pasal dia, ni aku lak.

Aku pun kalau sudah macam ni Memang la sudah tak dapat tahan lama. Lepas lima nam cucuk aje aku sudah terasa. Aku peluk body dia kuat-kuat dan aku cucuk pantat dia kuat-kuat, tak tarik sudah. Lima nam kali aku crit kat dalam, mengemut jubor aku bagi pancut habis-habis. Pas ni aku tak tahu bila lak aku boleh buat projek ngan dia. Aku tahu takde masalah, Cuma masa dan ketika saja yang belum ditentukan. Dua body kami tersentap, pipi aku atas pipi dia, tangan aku atas tangan dia, badan aku atas belakang dia, peha aku atas peha dia, kaki aku atas kaki dia. Padan muka dia.

Masa mandi kami menutoh lagi. Pukul 8.00 pagi kami terus pi ofis. Dia hantar aku saja, dia kata nak ambik mc, letih sangat. Memang aku sudah agak sudah, terkangkang dia jalan tadi. Aku lak terus ambik kereta dan terus menuju rumah emak aku, salin pakaian. Nasib menyebelahi aku, emak aku buat masakan kegilaan bini aku. Aku terus call bini aku; Nah, Mak buat nasi lemak sotong kering, nak tak? Nak ambik hati le tu. Nak hantar no problem, Hamid budak pejabat aku ada. Dia pun selalu pi kat pendaftaran tu.

Aku tidor enggak setengah jam kat ofis pagi tu. Lepas makan tengah hari tu aku masuk bilik Datok, serah Takwim.

"Sat lagi hang pi sat tengok Nadia tu. Terok sangat aku dengark masa dia call tadi."
"Dia demam ka, saya ingat dia saja ambik cuti."
"Demam la kot, dia kata nak pi klinik."
"Pastu saya balik rumah terus boleh Datok?"
"Ikut suka hati hang la Mei ooi!!" Pekat sungguh loghat orang tua ni.

*****

Lepas saja keluar dari bilik Datok, terasa bersalah enggak aku. Sebab aku le dia jadi camtu. Ngan bini aku dulu pun aku tak pulun malam pertama. Aku tahu orang mesti teropong punya bila bini aku berjalan. Masa honeymoon tu sudah tak kisah sudah, ngengkang pun ngengkang le. Aku tarik nafas panjang, camna pun aku kena pi tengok dia.

Nadia seronok sungguh bila dia nampak muka aku. Tutup saja pintu dia terus peluk aku.

"You didn't tell me that you're coming!"
"Datok worried about you. And he asked me to check on you."

Dia senyum sambil tarik tangan aku duduk kat sofa. "Ambil berat dia juga kat I ye?"
"Yang salah I, I yang bagi berat kat you." Sambil aku pegang tangan dia.
"Is, don't talk like that. Kita dewasa kan. Lagi pun I letih saje." Suara dia lembut, nak pujuk aku le tu.
"Look," Dia tarik dagu aku pandang kat dia,
"I won't blame anything on you, I won't ask anything else from you except friendship, and I don't want to wreck your marriage either. Let us be as we were before, as we were now, friends, maybe close friend.. Maybe closer that people think, ok?"

Aku angguk aje. Lega enggak bila dia tak mengharapkan sebarang komitmen dari aku. Dan aku tahu dia akan berpegang pada apa yang dia cakap. Tak dan apa lagi bibir dia sudah sampai kat bibir aku, tapi kali ni ringan aje.

"Don't worry la, besok I kerja."

Tangan kami bersilang, jari-jari kami juga bersilang. Memerhati TV yang tertutup tu. Petang ni dia pakai baju sutera kuning air tanpa lengan dengan seluar pendek hitam, ketat. Walau pun tak pakai mekap, tapi dia tetap cantik, kemas dan rapi.

"I sudah basuh pakaian you, kering sudah kut, tapi tak iron lagi. Besok I bagi kat you ye?"
Aku angguk. "You punya t-shirt pun ada kat ofis."

Baru aku teringat yang aku memakai panties dia, ganti spenda aku. Tu pun yang terbesar yang dia ada. Kalau takat yang besar dua jari tu, terjulur la batang aku.

"I punya underwear kat mana?"

Bukan aku tak nak pakai dia punya, tapi nak mampus nak bawak balik rumah.

"Dalam bathroom, nanti I ambik."

Kami sama-sama bangun. Aku ke bilik tidur dan dia terus ke bilik air. Aku terus melondehkan seluarku. Belum pun sempat aku menurunkan panties hitamnya, Nadia bagitau yang spenda aku tak berapa kering, dia nak iron. Laa. Aku tak terkata apa-apa, Cuma duduk kat hujung medan tempur kami pagi tadi tu. Dan dia terus saja menggosok spenda aku. Sambil menunggu, aku berbaring dan memejamkan mata.

Tetiba saja aku merasa batang aku kena tokak. Aku biarkan saja dia melakukannya sambil mengelus rambut yang lurus dan pendek itu. Dari berlapiskan pantiesnya, dia mengeluarkan batang aku yang separuh sedar itu dari sisi dan terus menjilat dan mengulum. Aku tahu dia berada ditepi katil, Cuma tangan dan kepalanya saja di atas pehaku. Dan dia cepat belajar, enak dan nyaman sekali batang aku dilayannya. Sat saja dan keras dan tegang, dan aku juga sudah mula tersentap.

Dia berhenti dan bangun membuka butang kemeja aku.

"Wait.. Wait. I want to call my wife first."
"Nah.." Aku melembutkan suara, "Abang balik lambat sikit tahu. Datok suruh pi tengok Nadia. Dia demam."
"Betul ke ni?"
"You tak pecaya call Datok la!"
Aku tahu dia tak pernah sangsi dengan aku. Dan dia pun kenal Nadia. Datok pun dia kenal.
"Ni abang baru nak turun, tak tahu la pukul berapa nak sampai rumah. Tapi tak la sampai malam kut."
"Ok lah. Abang tolong beli sup ekor ya? Nah tak masak ape malam ni. Mak pun sudah balik pagi tadi."

Hai.. Ada kenduri lagi malam ni nampaknya, hati aku tersenyum. Paham le weh. Nadia sudah bogel melentang di sebelahku, dia senyum saja mendengar perbualanku itu. Butang baju aku sudah terurai semuanya. Cuma menunggu aku mengeluarkan tangan saja.
Sebaik sahaja aku seri ngan dia, aku terus celapak tubuh dia. Kami berkucupan, lembut, syahdu. Batang butohku terus saja bersemadi di celah kangkangnya sambil tangannya meramas-ramas lembut punggung aku. Aku membasahkan kepala butohku dengan air liur dan mengasak perlahan.

"Uuurrgghh.." Dia mengeluh lembut, "it's nice to have you inside me again."
"Yes sayang.. It's nice to be inside you again."

Kami berkucupan lagi, hisap menghisap, kulum mengulum sambil punggung aku naik turun perlahan. Kali ni aku tak mau berkasar lagi dengannya. Episod ini akan aku laksanakan selembut mungkin, penuh mesra. Perlahan sahaja piston aku keluar masuk lubuk cina yang sudah terkangkang luas ni. Atas bawah bertemu dalam suasana yang penuh nikmat dan mengasyikan sekali.

Jemu berkuluman, aku berkucup pendek pula, bibir bertemu dan berpisah dan bertemu pula beriringan dengan bunyi yang memberahi. Yang dibawah pun sekali sekala aku merejam habis dan menggesel biji kelentit dia dengan hutan simpanan aku. Dan dia dengan sukarela mengangkat kedua kakinya menendang angin, dalam usahanya mencari kemujaraban yang paling tinggi.

Dan mulalah kedua punggung kami bergoyang, sekejap beriringan, sekejap bertentangan. sudah rasa dia puas, aku tukar style lagi, buat short digs lak. Memang dia sudah syok habis. Every dua tiga half, aku bagi full. Masa aku dok bagi full ni lah dia sudah mula riuh. Mula-mula tu suara dia terbenam dalam mulut kami aje, tapi bila dia lepas bibir aku, bunyi dia makin kuat.

"Urgghh.. Urgghh.. Urgghh.."
Last dia cakap, "Iss.. Iss.. Iss.."
Aku tahu dia nak sampai. "Wait.. Wait.."

Aku pulun lagi. Kali ni sudah tak boleh slow, aku sudah tak boleh kontrol. Pas dua tiga kali full lagi aku benam terus. Tubuh kami macam dua ekor ular sawa wrestling, berbelit sambil aku memancut sepuas hati aku. Camtu enggak tangan kami, satu kapok kat atas satu kapok kat punggung, kuat dan erat. Pastu sama-sama tarik nafas, tah le, silap boleh kalah cavuum cleaner. Tubuh kami masih lagi menyentap kesedapan, bagaikan saling beriringan dan balas membalas.

"Oh Is.. That was beautiful.." Dia cakap bila sudah agak reda.
"Because you're beautiful. Thank you Nadia." MY FIRST TIME sebut nama dia masa kami bertempur, sejak semalam.
"And thank you so much to you too Is.." Dia mengucup ringan bibirku.

Dan aku bergolek terlentang di sisi dia.

Tamat

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Label